TIRED to be COMMITTED

by M. A

Hancur otak gua rasanya. Badan gua udah ga fit sekarang. Perhatian gua uda kesebar kemana-mana ngga karuan. Gua benci banget hal kaya gini. Tai.

Well, gua stop smoking for awhile. Gua mo jaga dulu kesehatan ini. Hff.. cape bangsat.

Uda 3 hari ini gua cape. Bukan cape fisik aja, tapi cape otak juga. Ngikutin suatu acara jurusan yang gua bilang bonafit. Over all, mission accomplished si! Tapi ada oknum-oknum yang kaga bisa jaga keprofesionalitasan aja. MAMPET!

Terimakasih kepada anak-anak divisi PUBLIKASI-DOKUMENTASI gua yang sangat memberikan 100 % perhatiannya pada tugas masing-masing dan tidak menyepelekan masalah. Kalian adalah orang-orang yang kompeten.

Sebagai kordinator divisi PUBDOK di acara ini, gua berurusan dengan -tai banyak banget pihak.- Kordinasi ke atas, ke bawah, horizontal. Hal itu gua lakukan satu demi satu, sabar, berkepala dingin, SIGAP dan perhatian. Supaya ga bakal merugikan yaa at least kerjaan gua sendiri.

Panitia, panitia,,…

Pada kecapean kali ya, kita semua.

Gila,.

Gua minta maaf secara pribadi, kalo gua sering membentak pihak lain, memberikan tatapan “BLAMING”, dll. Kita semua begitu, pasti! Jadi gua ga ada sakit hati sama sekali dengan setiap panitia. Ngapain juga sakit hati, wasting tenaga, hati dan pikiran gua yang jauh lebih bermanfaat untuk hal lain. Cuma “KE TIDAK-PROFESIONALTASAN” diantara beberapa panitia itu yang gua bener-bener bakalan bilang ENOUGH kerja sama dengan mereka yang mau gua review. Gua memilih setiap langkah hidup gua, dan ga akan gua ulangin untuk berada di situasi yang sama dengan mereka.

Et, mending gua tulis aja poin-poin yang memperlihatkan bahwa seseorang KURANG atau bahkan TIDAK PROFESIONAL:

  • Suka mengelak pekerjaan.
  • Suka melempar pekerjaan.
  • Tidak bisa membantu dan memberikan jawaban dengan akurat.
  • Jika dimintai tolong “setengah-setengah” bahkan cenderung menganggap sepele. Dan hasil OUTPUT jadi berantakan!
  • Menggunakan alasan-alasan yang childish.
  • Suka membela diri sendiri lebih dari pada membantu divisinya sendiri, atau panitia yang membutuhkan adanya diri si panitia itu.
  • Bisa menyangkal sangat-sangat baik.
  • Kalo di kritik, suka ngga terima. Terus cari orang untuk diceritain permasalahan dan mendoktrinasi pikiran dengan pandangan dia saja. Padahal kalo kritik, pasti ada benarnya.
  • Kalo diminta tolong, marah-marah. Terus NGAMBEK.
  • Gaji buta, ngga kerja, nongkrong dibelakang, makan-makan, ngerokok, beresin sampah.. (lah?)
  • Suka menyalahkan divisi yang meminta tolong dengan dirinya dengan alasan, “LAGIAN KENAPA GA DIVISI DIA AJA YANG DISURUH? KAN ANAK-ANAKNYA BANYAK” lah, terus kalo ga bisa dimintain tolong, kenapa ga nolak aja? Bbah.. malah BERANTAKAN OUTPUT GUA! Kalo nolak kan ga bakal punya tanggung jawab!
  • Panitia yang suka ngga ngangkat hp pas diperluin. Terus pas ditelfon lagi, uda dimatiin. (sengaja banget).
  • Panitia yang disuruh NELFON orang, tapi kaya Keberatan banget. Dasar pantat. Pulsa abis ya wajarlah.
  • Dll, dll..

Haah, akhirnya gua post juga nih isi otak dan hati yang hampir mo pecah (ga ada unsur yang dilebih-lebihkan, mo pecah beneran ni otak). Tapi sekarang uda lega. Terimakasih, Atnan, Regi, temen-temen PUBDOK yang memberikan curahan perhatiannya kepada perasaan gua. Dan hasil kerja kita, BAGUS BANGET! Masih sisa sertifikat yang salah ya, Danish.. hehehe (kalo baca).

Sekarang udah lega dan gua mau berterimakasih kepada setiap pihak yang sudah berbaik hati memberikan senyuman ketika dimintai tolong.. senyuman kalian itu lebih fulfilling deh. Makasi ya…

Hug PUBDOK CIHEUY!

(this post is referred to some people who realize, I don’t care if you hate this, cos I don’t give a shit dudes.

And I want my PUBDOK kids to read,

Atnan, Danish, Gilang, Ibonk, Itink, Keshia, Lala, Regi, Stella, Via, Viktor, Wewe.

Terimakasih banyak ya!)

Dadah.

Never doubt that a small group of thoughtful committed citizens can change the world: Indeed it’s the only thing that ever has. –  Margaret Mead

PUBDOK

PUBDOK

Advertisements