JEALOUSY

by M. A

Jealousy,


Kenapa terkadang manusia bisa jealous berlebihan banget ya? Setiap tau sesuatu ‘yang
harusnya ngga kita tau’ tiba-tiba jeles. Tiba-tiba langsung panas hatinya,
langsung berapi-api keabisan tenaga dan pikiran. Langsung marah-marah dengan
pasangan, langsung ngelampiasin dengan ngerokok, minum, nulis Blog (loh). Cape ngga
si lo?

Pada
saat kita merasa jeles, setiap apa yang ingin kita ungkapkan kayanya terlalu
berlebihan. Terus malah tiba-tiba ngungkit-ngungkit masa lalu yang jelas uda
lama banget berlalu.

Mo gimana lagi ya, emang namanya kalo uda ada rasa memiliki, pasti bakal ada rasa
jeles juga. Kalo bagi gua, gua kesel banget sama diri gua yang uda jeles. Pasti
ruined. Pasti ngga bisa ngerjain
hal-hal yang seharusnya uda selesai dari tadi. Kalo kita masih ingin bertahan
dengan pasangan kita, ya seharusnya kita saling memberi pengertian, rasa kasih
sayang. Tapi pasti gabisa ngasi rasa ‘ikhlas’. Susah pasti kan. (curcoool-on).

Tapi jelas, manusia lebih kuat dari apa yang dia pikirkan tentang dirinya. Kalo gua
ngeliat orang yang sedang tidak berada di posisi “jealous”, mereka pasti lagi
‘ringan’ banget. Lagi biasa aja. Bisa seneng bisa bete. Tapi ngga ‘panas’. Nah,
pada posisi itu gua ko rasanya gabisa nerima mengapa mereka bisa ‘sesenang’
atau ‘sebiasa’ itu ya. Sedangkan dunia lagi jungkir balik di hidup gua.

Rasain ajalah. Toh personality manusia
selalu bisa menyelesaikan atau mengakhiri masalahnya dengan cara masing-masing.
Sebetulnya kita tinggal hidup aja. Kok susah amet si?

Manusia pasti ga minta hubungan itu terus berbelit-belit dan cemburuaaaan terus. Ngga
minta! Tapi pasti ada dong fase-fase dimana kita harus melewati jeles itu. Nah,
harusnya para aktor dalam suatu hubungan mendalami apa yang sedang dirasakan
satu sama lain. Bukan ngungkit-ngungkit masalah yang dulu. Ditela’ah. Disusun.
Di-sun. Dirasakan deritanya.

Jadi ngga putus gitu aja mereka.

Ini apa sih. (wkwkkwkw)

Cemburu itu rasa sayang lagi. Tapi pasti lo sebagai manusia, OGAH rasain jeles kan.
Ngepain jeles mulu. Gua cuma mo ngasi tips buat orang-orang yang suka jeles:

  1. kalau Anda tipe
    penjeles yang bawel, tolong ngomong terus aja pada pasangan anda sampe dia
    bosen. Utarakan terus isi hati Anda, budayakan berbicara diplomatis.
    Namun, STOP sampai ketika pasangan Anda bilang “AKU BOSEN!”. Nah, pada
    saat itu Anda bisa melampiaskannya dengan menulis Blog seperti saya ini.
    (kkhkhhkhkh)
  2. kalau Anda tipe
    orang yang langsung “capcus” pergi untuk mengklarifikasi perasaan Anda
    dengan pasangan, sebelumnya siapkan diri anda dengan tenang. Jangan sok
    bener dulu. Jangan maksa perasaan. Pelan-pelan sampeinnya.omongin dengan
    santai sampe si dia terlihat kasian sama kamu.
  3. kalau Anda emang
    sengaja cemburu untuk alasan putus dengan si dia.. “jangan jahat gitu
    lah”, budayakan putus a la bule dong. Dibicarakan. Kenapa mau putus.
    Jangan pake alesan cemburu sama si ini, si itu, si doi, si doku. Jangan…
    kasian kale. Bilang aja, “kita udah ngga ngerti satu sama lain”. Tapi
    jangan bawa kata-kata “tapi aku masih sayang sama kamu.” Ah, ntar lo balik
    lagi, tapi nyakitin perasaan dia aja. Doi berhak cari pacar baru, CCOYY!
    (ngomong ama diri sendiri, Mut)

ya udah, 3 dulu dah yak. Eh kalo lo punya tips yang
bagus untuk menghandle perasaan
cemburu, jg bisa dipost. Haha.. THANK YOU FOR READING THIS TRASH AGAIN!

(kesel ga sih uda nunggu donlot video X laaamaaaaa, eh
ternyata uda perna didonlot, damn!)

No man is offended by another man’s admiration of the woman he loves; it is the woman only who can make it a torment. – Jane Austen, Northanger Abbey

Technorati Tags: , ,

Advertisements